PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Negosiator Selatan dan Korea Utara bertemu di DMZ

Bestprofit PT Bestprofit Best Profit

Best Profit (9/1) – Setelah lebih dari satu tahun ketegangan meningkat di Semenanjung Korea, akhirnya kita bisa melihat sesuatu yang berbeda.

Negosiator Korea Utara dan Korea Selatan akan duduk bersama pada hari Selasa untuk pertama kalinya sejak Desember 2015, setelah Korea Utara mengambil hotline antara dua negara yang secara teknis masih berperang pada pekan lalu.
Pertemuan tersebut akan berlangsung di Peace House di Area Keamanan Bersama, yang juga dikenal sebagai Panmunjom atau “desa gencatan senjata,” satu-satunya bagian dari zona demiliterisasi seluas 250 kilometer (160 mil), dimana tentara Korea Utara dan Korea Selatan berdiri menghadapi- untuk menghadapi.

Ini juga merupakan lokasi pembelaan dramatis oleh seorang tentara Korea Utara bulan lalu, yang melintasi DMZ ke Korea Selatan sementara mendapat tembakan keras dari mantan rekannya.
Negosiator akan membahas partisipasi Korea Utara di Olimpiade Musim Dingin yang akan datang, untuk dimulai di Pyeongchang, Korea Selatan awal bulan depan, serta “hubungan antar-Korea,” menurut Seoul.
Negosiator Korea Utara dan Korea Selatan telah bertemu berkali-kali di masa lalu, tanpa adanya ketegangan ketegangan atau permusuhan permanen, dan para analis menyarankan agar berhati-hati dalam perundingan hari Selasa.
“Saya pikir kehati-hatian mendikte bahwa kita sangat berhati-hati dalam perundingan ini,” kata Evans Revere, mantan diplomat AS di Korea Selatan. “Kami sudah sampai di jalan ini sebelumnya … hampir di setiap kesempatan, akhirnya kami kecewa.” best profit

Tahun lalu didominasi oleh kekhawatiran terhadap rudal Korea Utara dan uji coba nuklir, dan retorika yang marah dan keras kepala keduanya mengilhami Washington.
Namun, 2018 memulai dengan secercah optimisme langka di Semenanjung Korea.

Dua pegawai Kementerian Unifikasi Korea Selatan – kantor pemerintah yang luas yang mengawasi segala hal di Korea Utara – telah menghubungi hotline antar pemerintah pada pukul 9 pagi dan 4 sore. setiap hari sejak Februari 2016, ketika Korea Utara memotong komunikasi.
Setelah hampir dua tahun, seseorang akhirnya terangkat, dan dalam beberapa hari, kedua belah pihak sepakat untuk bertemu langsung.
Presiden AS Donald Trump telah berusaha untuk mengklaim penghargaan atas terobosan tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu tidak akan terjadi “jika saya tidak teguh, kuat dan bersedia untuk melakukan ‘kehendak’ total terhadap Korea Utara.”
Tapi Trump menambahkan “pembicaraan adalah hal yang baik,” dan mengatakan “Amerika mendukung (Korea Selatan) Presiden Bulan 100%.”
Sebagai isyarat kemauan baik, Korea Selatan dan AS telah sepakat untuk tidak mengadakan latihan militer gabungan selama Olimpiade, yang dijadwalkan pada 9 hingga 25 Februari. Latihan telah lama membuat marah Korea Utara dan menjadi titik akhir dengan Pyongyang.
Sekretaris Pertahanan Trump James Mattis “menegaskan kembali komitmen AS untuk mempertahankan (Korea Selatan) dengan menggunakan spektrum penuh kemampuan AS” dalam sebuah konferensi dengan rekannya dari Korea Selatan Song Young-moo pada hari Jumat. best profit
Para menteri pertahanan juga membahas pentingnya dukungan internasional yang kuat untuk tindakan diplomatik untuk menyelesaikan ancaman Korut, menurut juru bicara Pentagon.
“Sangat penting bagi kepentingan AS agar perundingan diperluas untuk mencakup mekanisme pengurangan ketegangan dan uji coba rudal dan nuklir, namun tim Trump tampaknya ragu untuk memanfaatkan kesempatan tersebut,” kata Adam Mount, rekan senior Federasi Ilmuwan Amerika untuk kebijakan nuklir dan pertahanan, menambahkan bahwa “perundingan ini telah dimulai lebih meski Trump daripada karena dia.”

Revere, mantan diplomat AS tersebut, memperkirakan Pyongyang mungkin akan mencoba untuk mengekstrak konsesi dari Seoul sebagai imbalan atas partisipasi Korea Utara dalam – dan tidak terganggunya – Olimpiade Musim Dingin.
“Semacam paket bantuan, semacam bantuan sanksi,” katanya.
“Hal lain yang mungkin orang Korea Utara lihat adalah sesuatu yang lebih permanen di bidang pengurangan latihan militer yang dilakukan Korea Selatan dengan AS.”
Revere mengatakan dari pengalaman putaran pertama negosiasi “sangat sulit.”
“Mereka meletakkan posisi dan mereka membuatnya sangat jelas mereka tidak akan mundur dari itu, bahkan jika mungkin nanti mereka melakukannya,” tambahnya.
Sue Terry, mantan analis CIA dan rekan senior untuk Korea di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan bahwa Presiden Moon Jae-in “harus memberikan semacam konsesi ke Korea Utara, agar Korea Utara mengirim delegasi ke Olimpiade. ” best profit
Ini, lanjutnya, mungkin melibatkan pembukaan kembali komplek industri Kaesong, sebuah usaha ekonomi gabungan antara kedua Korea yang ditutup oleh pendahulu konservatif Moon Park Geun-hye pada tahun 2016.
“Presiden Moon mungkin harus membatalkan, atau menunda latihan militer gabungan AS-Korea Selatan tanpa batas waktu,” katanya.

Chad O’Carroll, managing director sebuah firma riset dan konsultasi yang disebut Korea Risk Group, mengatakan bahwa perundingan dimulai dengan catatan positif, dengan sedikit ketidaksepakatan mengenai apakah akan menahan mereka di sisi Utara atau Selatan Joint Area keamanan
“Sepertinya ada sesuatu di udara dan kita akan melihat apa yang menyebabkannya,” katanya. “Bagi Korea Utara, motivasi untuk ambil bagian dalam perundingan ini tidak diragukan lagi karena tekanan yang membangun negara ini.”
Sanksi terhadap Pyongyang mencapai tingkat tertinggi dalam sejarah, dengan pembatasan AS dan Perserikatan Bangsa-Bangsa membawa dampak pada ekonomi negara tersebut, menimbulkan kekhawatiran besar bagi populasi yang telah menderita kelaparan dalam beberapa masa lalu. best profit
“Perencana kebijakan di Korea Utara akan benar-benar mulai berjuang dalam jangka menengah sampai jangka panjang dalam hal dapat merencanakan secara efektif dan menumbuhkan ekonomi dengan jumlah isolasi ekonomi dan diplomatik yang ada sekarang,” kata O’Carroll. “Ada satu katup bantuan potensial kecil untuk Pyongyang, yaitu Korea Selatan.”
Di bawah Presiden Korea Selatan Roh Moo-hyun sebelumnya, Seoul meneruskan “Kebijakan Sinar Matahari” dari keterlibatan ekonomi dan diplomatik yang lebih besar dengan Korea Utara, termasuk bantuan dan bantuan lainnya.

 

Presiden Moon adalah penasihat utama Roh, dan selama kampanye pemilihan tahun lalu, secara konsisten mendukung peningkatan hubungan dengan Pyongyang, meskipun dia telah mendapat garis keras sejak berkuasa.
Sementara beberapa analis memperkirakan Korea Utara mungkin berusaha untuk mendapatkan konsesi yang sulit dari Korea Selatan untuk sebuah Olimpiade yang damai, O’Carroll mengatakan bahwa ini mungkin merupakan waktu yang ideal untuk Kebijakan Sinar Matahari yang diperbarui kembali untuk menghasilkan buah.
“Ini pertaruhan, mungkin tidak berhasil, tapi lebih baik daripada tidak sama sekali. Dan Korea Utara sekarang tidak memiliki pilihan lain saat ini dalam hal tekanan pengurangan (sanksi),” katanya. best profit

Sumber : CNN