PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Mengapa bertemu dengan Presiden AS adalah tujuan

Bestprofit PT Bestprofit Best Profit

Best Profit (5/6) – Ini adalah pertemuan yang menghindari ayahnya hampir dua dekade lalu dan yang kakeknya tidak pernah capai.

Sekarang pemimpin muda Korea Utara Kim Jong Un tampaknya akan mencapai impian lama dinasti keluarganya – pertemuan tatap muka dengan Presiden AS yang sedang duduk.
Para pejabat AS dan Korea Utara masih meletakkan landasan untuk pertemuan puncak antara Kim dan Presiden AS Donald Trump, yang dijadwalkan akan berlangsung pada 12 Juni di Singapura.
Di tengah negosiasi, perdebatan telah mengamuk atas jenis konsesi apa yang mungkin bisa diambil Korea Utara dari Amerika Serikat sebagai imbalan denuklirisasi, atau seberapa jauh Pyongyang akan menyerah dalam program nuklirnya.
Tetapi sejak saat Trump melangkah ke ruangan dengan Kim, para ahli mengatakan Korea Utara telah mengokohkan kemenangan terbesarnya – pembicaraan itu sendiri.
“Untuk memiliki KTT dengan Presiden AS adalah sesuatu yang banyak negara ingin. Jadi untuk Korea Utara, untuk negara kecil yang secara teknis masih berperang dengan AS, untuk pemimpin mereka untuk duduk dengan seorang presiden adalah masalah besar,” Jean H. Lee, seorang ahli Korea Utara di Wilson Centre yang berbasis di AS, mengatakan kepada CNN. best profit
Lee mengatakan ayah dan kakek Kim akan “sangat bangga” melihat keturunan mereka menetapkan Korea Utara sebagai negara yang sah di panggung dunia.
“Kim Jong Un mengikuti pada langkah terakhir yang tidak bisa dicapai kakeknya, dan itu adalah bagian dari menyatukan tempatnya sebagai Kim ketiga untuk memerintah negara itu,” kata Lee.
Hanya lima bulan yang lalu, Korea Utara diisolasi, mendapat sanksi berat dan dengan lebih sedikit lagi teman-teman diplomatik menyusul pembunuhan saudara tiri Kim yang diasingkan, Kim Jong Nam pada tahun 2017.
Namun sebuah pertemuan dengan Presiden AS yang duduk akan memberikan nuansa kehormatan baru kepada Pyongyang, kata para ahli. “Ini mewakili sejumlah hal – penerimaan bahwa Korea Utara ada di sana, bahwa itu adalah sebuah negara, bahwa kepemimpinannya adalah kepemimpinan dunia,” Jim Hoare, mantan pejabat pebisnis Inggris untuk Korea Utara, mengatakan kepada CNN.
Anggota keluarga Kim telah bertemu dengan mantan presiden sebelumnya. Mantan Presiden Jimmy Carter bertemu dengan Kim Il Sung, kakek Kim, pada tahun 1994, sementara mantan Presiden Bill Clinton bertemu ayah Kim, Kim Jong Il, setelah ia meninggalkan kantor pada tahun 2009.
Clinton mendekati pertemuan dengan Kim Jong Il saat masih berkuasa pada tahun 2000. Tetapi akhirnya dia memutuskan untuk menolak undangan untuk bertemu dengan pemimpin Korea Utara, setelah memutuskan bahwa Kim tidak dapat dipercaya. best profit
Sebaliknya, Clinton mengirim Menteri Luar Negeri Madeleine Albright ke Pyongyang di tempatnya.
“Presiden Clinton dengan bijak mengatakan ‘Saya tidak akan sampai ini disiapkan, saya mengirim sekretaris … Itu tidak menggetarkan mereka,'” kata Albright di Brussels pada Maret.
Tetapi antusias untuk kemenangan diplomatik, administrasi Trump tampaknya mendorong maju dengan pertemuan kali ini.
Setelah KTT berlangsung, bagaimanapun, ada banyak manfaat potensial lainnya dari perspektif Korea Utara, para ahli mengatakan, pertama dan terpenting adalah keamanan rezim.
Korea Utara secara teknis masih berperang dengan Korea Selatan dan Amerika Serikat – Pyongyang melihat yang terakhir sebagai ancaman terbesar bagi pemerintahnya. Perjanjian damai dengan Selatan, dan manfaat yang akan membawa, akan membutuhkan persetujuan Washington.

“Ada kepercayaan kuat di Korea Utara … bahwa jika saja Amerika Serikat akan menghentikan permusuhannya maka Korea Utara akan aman, tidak ada orang lain yang akan ikut campur,” kata Hoare. best profit
Tidak hanya itu, tetapi sanksi ketat yang dijatuhkan sebagai tanggapan atas uji coba nuklir dan rudal bertahun-tahun oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memangkas secara mendalam sumber-sumber pendapatan Pyongyang, terutama kemampuannya untuk mengekspor bahan mentah.
Mendapatkan istirahat dalam sanksi atau jaminan keselamatan dari Amerika Serikat akan menjadi kemenangan besar bagi Kim, dan pemimpin Korea Utara mungkin antusias untuk kemenangan yang jelas saat ia mencoba untuk menahan rezim bermasalahnya bersama.
Lee mengatakan sementara itu selalu sangat sulit untuk membaca dinamika kekuasaan rejim Korea Utara dari luar negeri, Kim adalah seorang pemimpin muda yang harus menyiapkan basis kekuatan yang berpotensi memerintah selama beberapa dekade.
“Dia adalah seorang pria muda yang mengambil alih kekuasaan secara tiba-tiba dengan kematian ayahnya, sehingga sulit untuk membayangkan bahwa dia tidak akan memiliki tantangan atau merasa tidak aman,” katanya. best profit

 

Sumber : CNN