PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Harga Minyak Jatuh ke Level Terendah Sejak Juni

PT Bestprofit Bestprofit Best Profit

Best Profit (10/9) – Harga minyak jatuh ke level terendah sejak Juni pada hari Selasa di tengah meningkatnya kekhawatiran permintaan karena Covid-19 terus menyebar.

Dikutip dari CNBC, Rabu (9/9/2020), harga minyak mentah West Texas Intermediate, patokan minyak AS, turun USD 3,01, atau 7,6 persen, menjadi USD 36,76 per barel.

Selama sesi WTI diperdagangkan serendah USD 36,13, harga yang tidak terlihat sejak 15 Juni. Patokan internasional minyak mentah Brent merosot lebih dari 5,3 persen menjadi menetap di USD 39,78, juga level terendah sejak Juni.

“Pergerakan harga minyak hari ini adalah tanda yang jelas bahwa pasar sekarang sangat mengkhawatirkan masa depan permintaan minyak,” kata Paola Rodriguez-Masiu, analis pasar minyak senior di Rystad Energy. best profit

“Rentetan kerugian didorong oleh prospek permintaan minyak mentah yang terhenti selama sisa tahun ini, dengan meningkatnya kasus Covid-19 dan akhir musim panas di AS, serta kilang Asia yang berhenti,” dia menambahkan.

Sejak WTI jatuh ke wilayah negatif pada bulan April untuk pertama kalinya dalam catatan, harga minyak telah bangkit kembali. WTI melonjak hampir 90 persen di bulan Mei, dan telah membukukan keuntungan bulanan sejak saat itu.

Kenaikan tersebut, tentu saja, didukung oleh rekor terendah, tetapi harga bergerak lebih tinggi karena produsen internasional mengurangi produksi dalam upaya untuk mengatasi penurunan permintaan yang disebabkan oleh pandemi. best profit

Namun dalam beberapa sesi terakhir, harga minyak mulai cenderung lebih rendah. WTI jatuh selama sesi Senin setelah mencatat kerugian 7,45 persen di minggu sebelumnya, menghentikan kemenangan beruntun empat minggu dan membukukan penurunan mingguan terburuk sejak Juni.

Pergerakan Selasa lebih rendah mengikuti Saudi Aramco memangkas harga jual resminya untuk Oktober, yang menurut Helima Croft dari RBC memicu kekhawatiran permintaan baru. best profit

Dalam catatan baru-baru ini kepada klien, Bank of America mengatakan bahwa dibutuhkan waktu tiga tahun untuk permintaan pulih dari Covid-19, dengan asumsi ada vaksin atau obatnya. Perusahaan yakin puncak oli akan datang secepat 2030 karena sebagian dari perkembangan mobil listrik.

Meningkatnya ketegangan perdagangan AS-China, serta produksi yang kembali online juga menekan harga pada hari Selasa, seperti halnya dolar AS yang lebih kuat.

“Pasar memperhatikan gambaran besarnya: di mana dan kapan kita melihat permintaan menjadi normal secara global dan apa yang terjadi dengan produksi AS dan kesepakatan OPEC + dalam jangka menengah,” kata Rebecca Babin, pedagang energi senior di CIBC Private Wealth Management. best profit

Sumber : Liputan6

Tinggalkan Balasan