PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Harga Emas Kurang Bergairah karena Menunggu

PT bestprofit Best Profit Bestprofit

Best Profit (6/8) – Keragu-raguan terus mendominasi pasar dan mempengaruhi harga emas. Itu karena para pedagang masih menunggu rilis laporan nonfarm payrolls pada Juli.

Pasar tenaga kerja AS juga terus jadi sorotan karena banyak analis dan ekonom melihatnya sebagai faktor penting dalam keputusan kebijakan moneter Federal Reserve.

Emas diperdagangkan di wilayah yang sedikit negatif. Tekanan jual datang setelah harga emas menguji resistensi pada MA 200 hari dan 50 hari untuk keempat kalinya sejak pertengahan Juli.

Tercatat jika harga emas berjangka Desember terakhir diperdagangkan pada posisi USD 1,806.10 turun 0,46 persen. best profit

Kepala Strategi Komoditas di Saxo Bank, Ole Hansen, mengatakan bahwa beberapa kegagalan penembusan harga emas di atas USD 1.830 per ounce meningkatkan risiko lebih lanjut ke sisi bawah, terutama karena imbal hasil obligasi naik dari posisi terendah multi-bulan terakhir mereka.

“Upaya keempat yang gagal untuk menembus resistance di atas USD 1.830 telah membuat emas terekspos pada uji support saat ini di USD 1.792,” jelas dia seperti melansir Kitco.

Dia menuturkan jika risiko siklus imbal hasil yang rendah dapat menambah risiko penurunan jangka pendek pada emas.

“Pasar bertanya-tanya apakah logam kuning mungkin tahan terhadap kenaikan imbal hasil seperti mengabaikan kemerosotan baru-baru ini,” dia menandaskan.

Sektor ketenagakerjaan dilaporkan menguat dan dapat menempatkan Bank Sentral AS pada kecepatan untuk mengurangi program pembelian obligasi bulanan pada akhir tahun. Angka yang mengecewakan dapat menunda rencana pengetatan tersebut di masa mendatang. best profit

Keragu-raguan dan kurangnya keyakinan di pasar emas karena investor mencari kejelasan lebih lanjut telah menciptakan beberapa volatilitas, sehingga membuat harga emas yang hampir tidak bergerak ke mana-mana dengan cepat.

Kelemahan jangka harga emas terjadi karena Dolar AS diperdagangkan mendekati level tertinggi dalam sepekan di atas 92 poin. Imbal hasil obligasi AS juga mendorong lebih tinggi, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun di posisi 1,20 persen.

Banyak analis mengatakan bahwa emas perlu mempertahankan kenaikan yang konsisten di atas USD 1.830 per ounce untuk menarik minat investor baru dan kembali ke level USD 1.900 per ounce.Namun, untuk beberapa analis, jalur resistensi paling rendah bisa lebih rendah.

Thomas Westwater, analis pasar di DailyFX.com, mengatakan bahwa momentum penurunan pasar emas menciptakan pola teknis jangka pendek yang sangat bearish, yang dapat mendorong harga di bawah USD 1.800 per ounce. best profit

Emas tidak hanya harus menghadapi kebijakan moneter yang berpotensi lebih ketat dari Federal Reserve, tetapi secara global bank sentral lainnya meletakkan dasar untuk kemungkinan suku bunga yang lebih tinggi dalam beberapa tahun ke depan.

Bank of England mempertahankan suku bunga dan program pembelian asetnya tidak berubah. Namun, bank sentral Inggris cukup optimis tentang pertumbuhan ekonomi ke depan.

Dalam pernyataan kebijakan moneternya, komite bank sentral mengatakan “beberapa pengetatan kebijakan moneter moderat” selama periode mendatang “kemungkinan diperlukan untuk konsisten dengan memenuhi target inflasi secara berkelanjutan dalam jangka menengah.”

Beberapa ekonom mengatakan bahwa jika Inggris dapat mengendalikan pandemi COVID-19, kenaikan suku bunga pertama bisa terjadi pada musim semi tahun depan.

Namun, positif untuk emas dalam waktu dekat, bank sentral juga meremehkan ancaman inflasi yang meningkat, dengan mengatakan bahwa harga yang lebih tinggi bersifat sementara. best profit

Sumber : Liputan6