PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Harga Emas Cetak Rekor Tertinggi Selama Seminggu

PT bestprofit Best Profit Bestprofit

Best Profit (10/2) – Harga emas melonjak 1 persen ke level tertinggi satu minggu pada hari Selasa. Ini karena penurunan dolar dan harapan lebih banyak stimulus fiskal AS meningkatkan daya tariknya di antara investor yang mencari lindung nilai inflasi.

Dikutip dari CNBC, Rabu (10/2/2021), harga emas di pasaar spot emas naik 0,3 persen menjadi USD 1,835.24 per ounce, setelah mencapai level tertinggi sejak 2 Februari di USD 1,848.40 di awal sesi. Emas berjangka AS ditutup naik 0,2 persen menjadi USD 1,837,50.

Reflasi perdagangan benar-benar mulai menetap, dan emas diuntungkan dari pelemahan dolar lagi, dan stimulus menjadi fokus utama,” kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

Emas akan menarik sejumlah besar aliran karena hanya ketidakpastian dengan pemulihan ekonomi global dan juga, Federal Reserve AS akan sangat akomodatif untuk beberapa waktu. Anggota parlemen AS. dipersenjatai dengan garis besar anggaran untuk mendorong pemulihan AS. best profit

Paket bantuan COVID-19 senilai USD 1,9 triliun dari Presiden Joe Biden melalui Kongres tanpa dukungan Partai Republik, dengan undang-undang kemungkinan akan disahkan sebelum 15 Maret.

Emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang yang kemungkinan besar diakibatkan oleh langkah-langkah stimulus yang meluas.

Meningkatkan daya tarik bullion bagi pemegang mata uang lain, dolar merosot ke level terendah lebih dari satu minggu.

Mengenai harga emas, investor menunggu pidato Ketua Fed Jerome Powell di hadapan acara Klub Ekonomi virtual di New York pada pukul 1900 GMT pada hari Rabu. best profit

Harga emas berkilau pada pekan lalu, usai sempat jatuh ke posisi di bawah USD 1.800 per ounce. Pekan ini, harga emas disebut berisiko turun di bawah USD 1.700 per once, meskipun analis memprediksi terjadi penguatan.

Menurut analis seperti melansir laman Kitco, Senin (8/2/2021), Dolar AS yang menguat dan kurva imbal hasil yang curam mempengaruhi harga emas.

“Penurunan lebih lanjut diperburuk penjualan teknis,” kata Rhona O’Connell, Kepala Analisis Pasar untuk EMEA dan wilayah Asia di StoneX.

Dia mengatakan, penggerak nyata harga emas adalah dolar, yang disebut merangkum serangkaian perkembangan ekonomi dan keuangan yang menggembirakan. “Kurva imbal hasil terus menanjak,” kata O’Connell. best profit

“Emas turun hingga di bawah USD 1.800, dan langkah tersebut akan diperpanjang oleh perdagangan teknis dan momentum,” jelas dia.

Sebagian besar dari pergerakan tersebut dihasilkan dari tindakan teknis yang disebut Death Cross, yang terjadi ketika rata-rata pergerakan 50 hari mendekati persilangan di bawah rata-rata 200 hari. “Jika ini terjadi, maka tekanan teknis pada harga spot akan semakin parah,” tambah O’Connell.

Direktur Perdagangan Global Kitco Metals Peter Hug menuturkan jika Dolar AS kemungkinan akan tetap menjadi salah satu pendorong utama harga emas dalam jangka pendek

“Selama dua hari terakhir, kami memiliki kekuatan dolar yang relatif signifikan. Euro turun sekitar 2 persen minggu ini, sejalan dengan penurunan emas sekitar USD 40 pada hari Kamis. Emas tampaknya diperdagangkan dengan dolar,” kata Hug. best profit

Kenaikan imbal hasil 10-tahun juga menambah kekuatan dolar AS, karena lebih banyak arus masuk masuk ke greenback.

Pialang komoditas senior RJO Futures Daniel Pavilonis menuturkan jika bagian lain dari teka-teki itu adalah fenomena tekanan dari harga perak, yang pada akhirnya berdampak pada harga emas juga.

Prediksinya, pada pekan ini akan ada lebih banyak investor yang masuk ke pasar dengan harga yang lebih baik.

Paket stimulus juga pada akhirnya akan memainkan peran penting untuk emas. Berita tentang stimulus telah mendorong naik turunnya pasar emas.

“Turbulensi ini akan terus berlanjut sampai stimulus yang sebenarnya keluar, yaitu ketika emas akhirnya akan bergerak lebih tinggi,” jelas Pavilonis.

Lebih banyak stimulus kemungkinan akan berarti bahwa dolar AS akan semakin terdevaluasi dan emas akan menerima lebih banyak dukungan, menurut Presiden Phoenix Futures and Options Kevin Grady.

Selain itu, kondisi makro ikut mendukung harga emas. “Pada akhirnya, masih ada masalah besar dengan perekonomian. Hari ini, kita telah melihat bulan ketiga dari data ekonomi yang mengecewakan, dan kita berisiko mengalami penurunan ganda,” kata Kepala Strategi global TD Securities, Bart Melek. best profit

Data ekonomi buruk yang dirujuk Melek adalah laporan ketenagakerjaan AS dari Januari, yang menunjukkan bahwa hanya terjadi penambahan 49.000 pekerjaan. Pekan ini, akan banyak dirilis data terbaru seperti kondisi inflasi AS dan jumlah pengangguran.

Hug memprediksi, secara dukungan, harga emas berada di antara kisaran USD 1.775-80. Resistensi pertama berada di USD 1.822-25, kemudian USD 1.850 dan menjadi USD 1.900.

“Posisi terendah hari Kamis menawarkan level support yang baik. Pada sisi atas, emas harus menembus pertahanan di USD 1.850,” tambah Grady.

Sementara O’Connell menilai jika harga emas sangat oversold. “Resistensi berkumpul di sekitar empat rata-rata utama antara USD 1.837 dan USD 1.854,” tuturnya. best profit

Risiko pelepasan emas juga disebut masih ada, yang dapat menyebabkan harga di bawah USD 1.600 per ounce dan berlangsung dengan cepat.

“Meskipun itu adalah skenario yang tidak mungkin, jika harga ditutup di bawah USD 1.766, itu mungkin saja,” kata Pavilonis.

Sementara Melek memperingatkan jika harga emas bisa jadi turun lagi hingga USD 100 lagi karena masalah teknis. Namun kembali dikatakan itu tidak mungkin terjadi. “Jangan kira itu akan terjadi. Saya masih suka target emas USD 2.000,” katanya.

Hug menambahkan bahwa dia akan terkejut jika terjadi gelombang besar penurunan harga emas berikutnya. “Saya berharap bisa lebih tinggi,” dia menandaskan. best profit

Sumber : Liputan6