PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Ekonomi AS Anjlok, Dow Jones Melemah 200 Poin

Best Profit Bestprofit PT Bestprofit

Best Profit (31/7) – Indeks acuan bursa saham Amerika Serikat (AS) Dow Jones Industrial Average (DJIA) dan S&P 500 ditutup melemah pada perdagangan Kamis (Jumat pagi waktu Jakarta) karena investor tengah mencerna rekor penurunan pertumbuhan ekonomi AS. Namun, saham-saham teknologi masih mampu membukukan kenaikan.

Mengutip CNBC, Jumat (31/7/2020), DJIA turun 225 poin atau 0,8 persen dan mengakhiri perdagangan di level 26.313,65. Untuk S&P 500 turun 0,4 persen menjadi 3.246,22. Sedangkan indeks saham acuan Nasdaq Composite mampu bertahan dengan naik 0,4 persen menjadi 10.587,81.

Data dari pemerintah AS yang dirilis Kamis menunjukkan produk domestik bruto anjlok dengan rekor 32,9 persen pada kuartal II. Namun, jumlah itu tidak seburuk yang dikhawatirkan, karena para ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan penurunan 34,7 persen. best profit

Sementara itu, klaim pengangguran mingguan AS mencapai 1.434 juta. Angka tersebut sesuai dengan perkiraan. Namun, klaim yang berkelanjutan, atau mereka yang telah mengklaim setidaknya dua minggu, berjumlah 17,018 juta, naik dari sekitar 16 juta minggu lalu.

Kepala analis The Bahnsen Group David Bahnsen menjelaskan, investor harus pencernaan data yang berombak. Ada data yang menunjukkan perbaikan tetapi juga ada data yang mengalami tekanan. Hal tersebut tentu saja akan mempengaruhi bursa saham AS. best profit

Apple, Amazon, Alphabet dan Facebook mewakili hampir USD 5 triliun dalam kapitalisasi pasar, siap untuk merilis laporan keuanga mereka untuk periode kuartal II 2020.

Saham-saham ini telah membukukan keuntungan besar dari tahun ke tahun. Facebook dan Alphabet keduanya naik lebih dari 14 persen pada tahun 2020. Amazon telah melonjak 65,2 persen dan Apple naik 31 persen di tahun ini. best profit

Pergerakan saham teknologi pada perdagangan Kamis mengikuti sesi sebelumnya yang mengalami penguatan usai Bank Sentral AS atau the Fed mempertahankan suku bunga dalam kisaran antara 0 persen dan 0,25 persen.

Bank sentral mencatat bahwa meskipun ekonomi telah sedikit pulih, aktivitas dan pekerjaan tetap jauh di bawah level yang mereka prediksi di awal tahun.

Gubernur The Fed Jerome Powell mengatakan bahwa bank sentral akan tetap bersikap akomodatif sampai ekonomi benar-benar melewati dampak dari virus Corona. best profit

Sumber : Liputan6