PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Bursa Saham AS Melemah usai Stimulus Covid-19

best profit bestprofit pt bestprofit

Best Profit (23/12) – Indeks saham S&P 500 turun untuk sesi ketiga berturut-turut pada hari Selasa, bahkan setelah Kongres menyetujui paket bantuan virus corona yang telah lama tertunda.

Dikutip dari CNBC, RAbu (23/12/2020), tolok ukur ekuitas yang luas merosot 0,2 persen, atau 7,66 poin, menjadi 3.687,26 dalam perdagangan yang relatif tipis. Dow Jones Industrial Average merosot 200,94 poin, atau 0,7 persen, menjadi 30.015,51.

Nasdaq Composite menguat 0,5 persen menjadi ditutup pada 12.807,92, rekor baru. Indeks teknologi berat ini didukung oleh lonjakan 2,9 persen di saham Apple di tengah antusiasme investor seputar perampasan yang dilaporkan ke kendaraan self-driving.

Investor ekuitas dapat mengambil risiko setelah mencatatkan keuntungan yang solid pada tahun 2020. Dengan sisa kurang dari dua minggu, S&P 500 naik lebih dari 14 persen untuk tahun ini, sementara 30 saham Dow telah naik lebih dari 5 persen. Nasdaq Composite telah melonjak 42,7 persen tahun ini karena para pedagang terjebak dengan kesayangan teknologi mereka selama pandemi. best profit

Para pemimpin Kongres melampirkan USD 900 miliar bantuan pandemi ke ukuran USD 1,4 triliun untuk mendanai pemerintah hingga 30 September. Presiden Donald Trump diperkirakan akan menandatanganinya menjadi undang-undang dalam beberapa hari mendatang, beberapa minggu sebelum dia akan meninggalkan kantor.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan kepada CNBC pada hari Senin bahwa orang Amerika dapat menerima cek stimulus mereka dalam hitungan hari.

“Bagian dari paket ini hanya memperkuat bahwa ada hambatan struktural besar-besaran pada ekonomi dan pasar saat kita memasuki tahun 2021, yang merupakan hal positif jangka panjang untuk gaya siklus dan nilai (dan pasar secara lebih luas),” Tom Essaye, pendiri Sevens Laporan, kata dalam sebuah catatan pada hari Selasa. best profit

Saham terkait perjalanan kembali mendapat tekanan di tengah kekhawatiran tentang varian baru Covid-19 di Inggris. Banyak negara Eropa menerapkan pembatasan perjalanan pada pengunjung dari Inggris, dan Gubernur New York Andrew Cuomo meminta Amerika Serikat untuk mengambil tindakan serupa.

American Airlines turun 3,9 persen dan United turun 2,5 persen. Karnaval turun hampir 6 persen, sementara Royal Caribbean turun hampir 3 persen. Norwegian Cruise Line turun 6,9 persen.

Namun, banyak ahli, termasuk dari Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan bahwa vaksin virus corona dari Pfizer dan Moderna kemungkinan akan efektif melawan varian baru dan bahwa Covid bermutasi lebih lambat daripada flu musiman. best profit

″Varian COVID-19 baru tampaknya tidak akan berdampak pada terapi jangka pendek, kembali normal,” Geoff Meacham, analis riset Bank of America mengatakan dalam sebuah catatan.

“Kami tidak berharap varian baru ini menggagalkan pengobatan yang sedang berlangsung upaya – termasuk vaksin,” tambahnya.

Namun, banyak yang percaya bahwa volatilitas akan tetap meningkat hingga tahun baru. best profit

Sumber : Liputan6