PT Best Profit Futures Malang

^N225 14283.72-112.32 – -0.78% ^FTSE 6725.82+4.48 – +0.07% ^HSI 22775.971-30.609 – -0.13% ^KS11 2042.32-5.82 – -0.28% ^IXIC 3940.129-3.232 – -0.08% ^JKSE 4555.492-35.046 – -0.76% ^JKLQ45 764.511-8.308 – -1.08% CLK12.NYM N/A – N/A PAL 1.07+0.0015 – +0.16% PLG 2.00-0.02 – -1.74% COCO 2.64-0.025 – -1.00% GCJ12.CMX N/A – N/A WP Stock Ticker


Komitmen Arab Saudi Angkat Harga Minyak | Bestprofit

042589400_1436217805-harga-minyak-mentah-merosot-130413b

Bestprofit (17/1) – Harga minyak mentah dunia naik seiring komitmen Arab Saudi untuk mengurangi produksi mengimbangi laporan ramalan jika produksi minyak AS akan naik lagi pada tahun ini.

Melansir laman Reuters, Selasa (17/1/2017), harga minyak mentah Brent naik 41 sen atau 0,7 persen ke posisi US$ 55,86 per barel. Sementara minyak patokan AS West Texas Intermediate naik 27 sen, atau 0,5 persen menjadi US$ 52,64 per barel.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) telah sepakat untuk memangkas produksi sebesar 1,2 juta barel per hari (bph) menjadi 32,5 juta barel per hari mulai 1 Januari.

Langkah ini dalam upaya untuk membersihkan kelebihan pasokan global yang telah menekan harga selama lebih dari dua tahun.

Rusia dan eksportir utama minyak lainnya di luar OPEC mengatakan jika mereka juga akan memangkas produksi.

Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih memastikan jika negaranya akan mematuhi terhadap komitmen pengurangan output minyak. Ini sekaligus ungkapan keyakinan jika rencana OPEC untuk menopang harga akan terwujud.

Namun, kata-kata Falih ini tidak sepenuhnya positif. Di satu sisi soal komitmen, ia juga mengatakan produsen tidak mungkin untuk memperpanjang perjanjian mereka memangkas produksi minyak usai enam bulan, terutama jika persediaan global jatuh ke rata-rata dalam lima tahun.

“Harapan saya… bahwa rebalancing yang mulai perlahan-lahan pada tahun 2016 akan memiliki dampak penuh pada semester pertama,” dia menjelaskan.

Memanng investor meragukan bahwa OPEC dan sekutunya dapat memangkas output yang cukup untuk mendongkrak harga.

Di sisi lain, prediksi kenaikan produksi minyak di Amerika Serikat serta libur federal membuat keuntungan harga.

Goldman Sachs mengharapkan produksi minyak AS naik 235.000 barel per hari pada 2017 (year on year).

Ini seiring kenaikan pengeboran di negara itu. Produksi minyak AS saat ini berada di posisi 8.950.000 barel per hari, naik dari 8,5 juta barel per hari pada bulan Juni tahun lalu.(Nrm/Ndw)

Sumber : Liputan6

NASA Tepis Anggapan Bumi Datar Lewat Foto Terbaru | Best Profit

033461600_1484296611-earth-moon-mars

Best Profit (16/1) – NASA merilis foto antariksa terbaru yang memperlihatkan komposit pemandangan Bumi dan bulan. Foto tersebut, diklaim NASA sebagai foto terbaik antara Bumi dengan satelit alamnya, karena diabadikan dalam bingkai yang sama.

Foto ini, sebagaimana dilansir Space, Senin (16/1/2017), diambil lewat spacecraft yang bernama Mars Reconnaissance Orbit (MRO) dari Mars. Diungkap NASA, MRO mengambilnya dengan kamera High Resolution Imaging Science Experiment (HiRISE) pada 20 November 2016 lalu.

Dari foto yang tampak, jarak Mars dan Bumi berkisar di angka 205 ribu kilometer. Seperti yang terlihat di dalam foto, tampak wujud Bumi di kanan atas dengan bentuk bulat dan di bagian kiri bawah ada bulan yang ukurannya lebih kecil dari Bumi.

Dari foto ini saja, sudah terbukti bahwa Bumi itu bulat, mengingat akhir-akhir ini ada sebuah teori yang mengatakan bahwa Bumi itu datar. Padahal, merujuk pada foto yang merupakan bukti sains otentik NASA, Bumi yang kita huni ini jelas-jelas berbentuk bulat.

Menariknya, foto itu sebetulnya merupakan gabungan dari dua foto objek yang terpisah. “Foto ini sebetulnya memiliki dua objek yang digabungkan dalam satu bingkai, namun ukurannya relatif sama,” tulis NASA dalam keterangan resminya.

Jika dilihat lebih dekat, objek Bumi yang muncul di sudut kanan atas foto memperlihatkan rincian ukuran benua, salah satunya tampak benua Australia.

Sekadar informasi, MRO adalah spacecraft NASA yang meluncur pada 2005 dan mencapai orbit Planet Mars di 2006. Dalam satu dekade terakhir, MRO bertugas untuk meneliti geologi, lingkungan dan iklim Planet Merah demi mencari apakah ada ‘kehidupan’ seperti aktivitas air di permukaan Mars.

MRO ditugaskan untuk memberikan hubungan komunikasi antara Curiosity—robot yang ada di permukaan Mars—dengan tim pengendali yang ada di Bumi.

Spacecraft ini juga berfungsi untuk membantu peneliti mencari tahu apakah ada wilayah yang dianggap potensial untuk nantinya bisa menjadi lokasi pendaratan robot dan manusia di masa depan.

(Jek/Ysl)

Sumber : Liputan6

Harga Minyak Mentah Naik Lebih dari 1 Persen | PT Bestprofit

ilustrasi-minyak2

PT Bestprofit (13/1) – Harga minyak naik lebih dari 1 persen menyusul berita bahwa eksportir kunci dari minyak mentah, termasuk Arab Saudi, tengah memangkas produksi untuk mengurangi kelebihan pasokan dunia.

Kenaikan harga juga ditopang oleh perkiraan naiknya permintaan dari China.

Harga minyak mentah AS, West Texas Intermediate naik 76 sen ke lvel US$ 53,01. Kenaikan setara dengan 1,5 persen.

Dilansir dari Reuters, Jumat (13/1/2017) harga minyak mentah acuan dunia, Brent juga naik 91 persen ke level US$ 56,01 atau 17 persen. Sesi tertinggi adalah US$ 56,43.

Harga minyak bergerak naik turun pada sebulan setengah ini, di mana konsumen didorong oleh kabar pemangkasan produksi oleh produsen utama di dunia, tapi khawatir akan kecenderungan negara-negara ini memproduksi lebih dari yang disepakati.

Sebelumnya diketahui, OPEC sepakat untuk memangkas produksi dalam sebuah rapat yang dilakukan pada November. Kala itu disepakati pemangkasan produksi dilakukan di awal tahun ini untuk mengurangi kelebihan pasokan yang sebelumnya menjatuhkan harga.

“Pasar sedang dalam pola konsolidasi, dan saat kita dapat lebih banyak tanda dari produsen yang memangkas produksi, kita akan bisa mencapai US$ 55 per barel,” tutur Gene McGillian dilansir dari Reuters, Jumat (13/1/2017).

“Pasar mencoba mendorong lebih tinggi lagi dan memantau apa produsen ini akan berbuat curang,” imbuhnya.

Menteri Energi Arab Saudi Khalid Al Fatih mengatakan, bahawa Arab sudah memangkas produksi ke level terendah dalam hampir dua tahun terakhir.

Sumber : Liputan6