PT Best Profit Futures Malang

^N225 14283.72-112.32 – -0.78% ^FTSE 6725.82+4.48 – +0.07% ^HSI 22775.971-30.609 – -0.13% ^KS11 2042.32-5.82 – -0.28% ^IXIC 3940.129-3.232 – -0.08% ^JKSE 4555.492-35.046 – -0.76% ^JKLQ45 764.511-8.308 – -1.08% CLK12.NYM N/A – N/A PAL 1.07+0.0015 – +0.16% PLG 2.00-0.02 – -1.74% COCO 2.64-0.025 – -1.00% GCJ12.CMX N/A – N/A WP Stock Ticker


Topix Jepang Menuju Level Tertinggi 6 Bulan Terkait Optimisme Laba

url

BESTPROFIT FUTURES (29/7) – Saham Jepang naik hari ketiga, dengan indeks Topix menuju level tertinggi enam bulan, karena laba dari Nissan Motor Co sampai Keyence Corp mencatat kenaikan.

Indeks Topix naik 0,1% ke level 1,287.85 pada 09:00 pagi di Tokyo, siap untuk penutupan tertinggi sejak Januari 23. Nikkei 225 Stock Average naik 0,2% hari ini berada pada level 15,556.76. Laporan laba Jepang bulan ini muncul pasca retribusi konsumsi Negara tersebut meningkat pada tanggal 1 April lalu.

Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 stagnan. Indeks tersebut naik kurang dari 0,1% kemarin setelah menghapus penurunan sebelumnya, karena kegiatan merger dan optimisme atas pendapatan perusahaan menutup keprihatinan atas krisis di luar negeri sebelum rilis kebijakan Federal Reserve besok.

Indeks Topix naik 14% dari level terendah tahun ini pada 14 April sampai kemarin. Indeks saham diperdagangkan pada 1,3 kali nilai buku kemarin, dibandingkan dengan 2,7 untuk S & P 500 dan 1,9 untuk Indeks Stoxx Europe 600.

Lebih dari 1.300 dari 1.809 perusahaan di Topix jepang yang dijadwalkan akan melaporkan pendapatan dalam dua minggu ke depan. Dari 47 perusahaan tersebut yang membukukan laba sejak 1 Juli dan yang memiliki estimasi Bloomberg, 55% mengalahkan perkiraan analis terkait laba, menurut data yang dihimpun oleh Bloomberg. (yds)

 

Sumber: Bloomberg

Wall Street Ditutup Menguat Tipis Ditengah Optimisme Kinerja Perusahaan Dan Krisis Luar Negeri

dollar-grand-opening5-700x357
Bursa saham AS ditutup menguat tipis, karena kegiatan merger dan optimisme atas pendapatan perusahaan yang menutup keprihatinan atas krisis di luar negeri ditengah penantian akan keputusan kebijakan Federal Reserve.
Indeks The Standard & Poor 500 naik kurang dari 0,1 persen menjadi 1,978.91 pada 04:00 di New York, menghapus penurunan sebelumnya sebanyak 0,6 persen. Indeks Dow Jones Industrial Average naik 22.02 poin, atau 0,1 persen, ke 16,982.59 sementara Nasdaq mengalami penurunan sebesar 4,65 poin atau 0,10% ke level 4,444.91. Lebih dari 5,4 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, 5,7 persen di bawah rata-rata tiga bulan.
Merger dan akuisisi sedang booming di tengah suku bunga rendah dan meningkatnya penimbunan kas perusahaan. Lebih dari $ 1,1 triliun pengambilalihan telah diumumkan tahun ini, melebihi total dari 2013, demikian data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.  
Pertumbuhan laba kuartalan siap untuk peningkatan tercepat dalam hampir tiga tahun. Perusahaan di S & P 500 telah melaporkan keuntungan 11 persen pada laba kuartal kedua. Jika kecepatan pertumbuhan seperti ini terus, maka pertumbuhan laba kuartalan tahun ini akan melebihi semua periode sejak kuartal ketiga tahun 2011.
Pfizer Inc, Reynolds Amerika Inc dan American Express Co adalah tiga di antara 150 perusahaan yang ada di S & P 500 yang  melaporkan laba pekan ini. Sekitar 78 persen laporan hasil perusahaan AS mengalahkan perkiraan analis untuk keuntungan, sementara 66 persen melebihi proyeksi penjualan.  
Di luar AS, tekanan internasional atas Israel ditujukan untuk mengakhiri tiga minggu yang ofensif di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas. Presiden Barack Obama dan Dewan Keamanan PBB menuntut gencatan senjata segera.
Di Eropa, Presiden Vladimir Putin menghadapi  tekanan sanksi dari AS dan Eropa yang ditujukan untuk memaksa dia untuk membantu mengakhiri perang separatis di negara tetangga Ukraina. Pemerintahan Obama menunjukkan bukti foto-foto satelit yang memperlihatkan Rusia menembak melintasi perbatasan pada pasukan Ukraina.
Bank sentral AS akan mengumumkan keputusan kebijakan berikutnya pada akhir pertemuan dua harinya pada 30 Juli nanti. Investor akan mendapatkan data pertumbuhan ekonomi kuartal kedua pada hari yang sama, sementara laporan tenaga kerja pemerintah pada 1 Agustus diperkirakan akan menunjukkan pengusaha menambahkan 231.000 pekerjaan bulan ini.
Ketua Janet Yellen dan rekan-rekan pembuat kebijakan akan berdebat untuk mempertahankan suku bunga mendekati nol ditengah pasar tenaga kerja AS membaik dan inflasi bergerak lebih dekat ke tujuan Fed yakni 2 persen.
Indeks Chicago Board Options Exchange Volatility (VIX), yang dikenal sebagai VIX, jatuh 1 persen menjadi 12.56, membalikkan reli sebelumnya sebesar 7,5 persen.
Dollar Tree menambahkan 1,2 persen menjadi $ 54,87.  Family Dollar melonjak 25 persen menjadi $ 75,74. Target penjualan rantai toko diskon  ini dinaikkan menjadi $ 18 miliar dan lokasi akan ditambah lebih dari pengecer lain di AS juga memenuhi ambisi investornya, miliarder Carl Icahn dan Nelson Peltz, yang telah mengakuisisi saham utama dalam Family Dollar untuk mendorong penjualan .
Tyson Foods naik 2,6 persen menjadi $ 40,56. Produsen daging AS terbesar akan menjual bisnis unggasnya yang berada di Meksiko dan Brazil karena turunnya hasil operasi di luar negeri dan akan berfokus pada perluasan segmen makanan siap saji saja.  
Cummins tergelincir 3,2 persen menjadi $ 145,35 bahkan setelah pembuat mesin diesel mengangkat setahun penuh perkiraan pendapatan. Harapan yang “cukup tinggi,” Jefferies Group LLC analis termasuk Stephen Volkmann menulis dalam sebuah catatan.
AcelRx Pharmaceuticals (ACRX) Inc anjlok 41 persen menjadi $ 6,39. Perusahaan farmasi mengatakan Zalviso, pengobatan sakit untuk pasien dewasa, gagal mendapatkan persetujuan dari Food and Drug Administration, yang telah meminta informasi tambahan mengenai obat.
Sumber : Vibiznews

Harga Minyak Mentah Nymex Tertekan Penurunan Harga Bensin AS

oilarab-700x357
Harga minyak mentah WTI di Bursa Nymex pada perdagangan Senin 28 Juli 2014 terpantau ditutup melemah dini hari tadi. Pelemahan harga minyak mentah WTI di Nymex dipicu oleh penurunan harga bensin di AS akibat indikasi pelemahan demand AS.
Posisi persediaan bensin AS yang berada di level 3 kali lebih besar dari ekspektasi sehingga memberikan indikasi pelemahan demand domestik, terpantau kembali memicu pelemahan harga minyak mentah WTI. Imbas dari hal tersebut, harga bensin di AS mengalami pemotongan harga untuk kembali menarik minat konsumsi masyarakat AS dan turut menggerus harga minyak mentah WTI yang pada pekan lalu kembali dapat meraih weekly gain akibat faktor pengurangan persediaan minyak mentah AS.
Sementara pada pergerakan harga minyak mentah jenis Brent, harga minyak mentah jenis tersebut juga tertekan melemah akibat adanya laporan kondisi di kawan Afrika Barat dan Laut Utara. Berdasarkan laporan pada Senin lalu, dikabarkan kondisi pasar di kedua wilayah tersebut terkait minyak mentah, berada dalam posisi cenderung oversupply. Dampak dari hal tersebut, harga minyak mentah Brent mengalami pelemahan meskipun masih tersupport oleh kondisi geopolitik global.
Pada perdagangan Senin 28 Juli 2014 di Bursa Nymex, harga minyak mentah WTI terpantau ditutup melemah. Harga minyak mentah WTI berjangka Nymex untuk kontrak September 2014 turun 0,41% ke tingkat harga $101,67/barrel atau melemah $0,42/barrel.
Sedangkan pada penutupan perdagangan minyak mentah jenis Brent di Nymex, harga minyak mentah Brent juga ditutup melemah dini hari tadi. Harga minyak mentah Brent berjangka Nymex untuk kontrak Desember 2014 turun 0,73% ke tingkat harga $107,9/barrel atau melemah $0,79/barrel.
Analis Vibiz Research dari Vibiz Consulting memprediksi harga minyak mentah akan cenderung kembali melemah pada perdagangan hari ini di Nymex. Hal tersebut dilandasi oleh posisi demand terhadap minyak mentah baik di pasar AS maupun global yang cenderung sedang melemah. Terkait pergerakan harga, range normal diprediksi akan berada di kisaran $107-$108,75 pada Brent dan $100-$102,75 pada WTI.
Sumber : Vibiznews